Kamis , 21 September 2017
Home / Kabar Kampus / Mahasiswa UNY Ciptakan Ular Tangga Khusus untuk Anak Berkebutuhan Khusus

Mahasiswa UNY Ciptakan Ular Tangga Khusus untuk Anak Berkebutuhan Khusus

YOGYAKARTA- Anak berkebutuhan khusus mempunyai keterbatasan kemampuan interaksi sosial. Karena itu, dibutuhkan media untuk membantu anak berkebutuhan khusus agar bisa mengembangkan kemampuan interaksi sosialnya. Hal ini yang mendorong tim mahasiswa Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) menciptakan permainan ular tangga khusus untuk anak berkebutuhan khusus.

Tiga mahasiswa yang berasal dari Prodi Pendidikan Luar Biasa Fakultas Ilmu Pendidikan UNY ini terdiri dari Ellif Lintang Alviana, Bayu Kurniawan, dan Muhamad Khaidir A.

Permainan ular tangga ini dimainkan dengan menggunakan aturan permainan ular tangga pada umumnya. Pemain terdiri dari 1 guru dan 3 siswa autis. Pada papan permainan diletakkan 2 foto guru dan 9 foto siswa.

Sementara, kotak yang terdapat ekor ular, tidak diberikan foto. Kotak start diberikan tanda arah jalannya bidak dan kotak finish ditandai dengan gambar trophy. Permainan dimulai dengan menentukan giliran bermain. Penentuannya dilakukan dengan melempar dadu pada tiap pemain. Bagi tiap pemain yang mendapatkan angka lebih besar (1—6) maka akan bermain terlebih dahulu.

Tiap pemain melempar dadu dan menjalankan bidaknya pada papan permainan. Apabila bidak berhenti, pemain harus menyapa dan berkenalan pada pemain lain sesuai dengan foto yang tertera pada tempat bidak berhenti.

Kemudian jika bertemu dengan ekor ular, maka pemain menurunkan bidaknya hingga kepala ular dan bila ada foto guru atau siswa maka pemain juga wajib menyapanya. Apabila bertemu dengan tangga, pemain menaikkan bidaknya dan menyapa pemain yang fotonya ada di bawah dan ujung tangga. Pemain yang mendapat kotak dengan fotonya sendiri maka pemain dibebas tugaskan dan jika ada pemain yang mencapai kotak trophy maka semua pemain bersama-sama menyanyi sesuai tema permainan saat itu.

Ellif Lintang Alviana memaparkan, permainan ini melatih dan membiasakan anak berkebutuhan khusus untuk memperkenalkan diri dan menyapa orang lain sebagai langkah awal memulai sebuah interaksi.

Sasaran utama media ini, lanjut Ellif, adalah anak autis dengan kemampuan interaksi sosial yang masih rendah, sedikit, atau tidak sama sekali mengadakan kontak mata dengan orang lain.

“Namun permainan ini juga dapat diterapkan pada anak yang masih belajar untuk meningkatkan kemampuan verbalnya dan belajar angka,” ujarnya, dilansir laman UNY.

Dalam pemilihan media bagi anak berkebutuhan khusus, terutama anak autis, Bayu Kurniawan menjelaskan, harus sesuai dengan kemampuan pemain dan syarat yang berlaku dari penggunaan media.

“Sifat dari permainan ular tangga sendiri sangat universal dan mudah dimainkan, yang perlu di perhatikan adalah tema atau materi yang dipilih,” terangnya.

Muhamad Khaidir menerangkan, tema atau materi dapat diubah tergantung dari tujuan pembelajaran. Pembelajaran bisa digunakan dalam rangka memperkenalkan suatu konsep dan melatih anak untuk melakukan suatu kegiatan.

“Fokus tujuan pembelajaran dengan permainan ular tangga ini adalah meningkatkan kemampuan interaksi sosial anak autis dengan cara membiasakan diri anak untuk melakukan kontak pertama dengan orang lain seperti menyapa dan memperkenalkan diri,” papar Khaidir. (EI/IK)

Check Also

siswa sd ikuti pesantren kilat ramadhan

Pendidikan Bukan Hanya untuk Cetak Anak Pandai

Edupost.id – Pendidikan seharusnya bukan hanya mencetak anak pandai secara akademis. Pendidikan justru diharapkan dapat …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *